Date A Bullet v2 2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

○Banouin Mizuha

Dibandingkan dengan eksterior bangunan, interiornya didekorasi agar terlihat seperti gedung kantor. Hibiki mendekat dan berbisik, “Itu terlihat lebih glamor sebelumnya”.

Sekelompok Quasi-Spirit yang tampaknya bertanggung jawab atas keamanan semuanya mengenakan seragam sambil mengulurkan Unsigned Angel mereka dalam keadaan siaga. Meskipun Daerah Kesembilan Yesod adalah daerah yang damai, lokasi yang ditinggali Dominion tampaknya dijaga ketat.

Mata tajam para penjaga terus mengawasi mereka berdua masuk. Kurumi pura-pura mengabaikan mereka saat dia menuju untuk menghadapi Quasi-Spirit yang tampaknya bertanggung jawab atas penerimaan.

“Aku ingin bertemu Banouin-san.”

──Dihadapi dengan pertanyaan Tokisaki Kurumi, gadis di meja resepsionis memandang dengan hati-hati.

“Maaf, tapi apakah kamu punya janji?”

“Hmm, tidak ...... tapi aku punya permintaan.”

Ketika Hibiki bertanya dengan takut-takut, resepsionis memberikan jawaban yang tumpul.

“Aku sangat menyesal, tapi orang-orang tanpa janji temu tidak boleh lewat. Jika itu adalah surat penggemar, silakan tinggalkan di kotak itu. Kami pada dasarnya menolak hadiah.”

Acha, Hibiki memegangi kepalanya. Harus ada batasan untuk menjadi tumpul. Ketika Kirari Rinemu adalah Dominion, responsnya akan lebih ramah. Apakah ini yang dilakukan Dominion baru atau ada alasan lain?

Omong-omong, dia merasa bahwa itu hanya akan memperburuk masalah jika dia memaksa Kurumi untuk mundur.

Hibiki menarik lengan baju Kurumi tetapi diabaikan.

“Itu sangat menjengkelkan, tapi mustahil bagi kami untuk tidak menemuinya. Untuk pindah ke daerah lain di sini, kami harus meminta izin Dominion, kan?”

“......”

Gadis di meja resepsionis menyipitkan matanya seolah-olah jengkel.

“Dengar, kami sedang sibuk sekarang! Bahkan tanpa persiapan ‘Idol Star Festival’, aku tidak punya waktu mendengarkan cerita seseorang yang ingin pergi ke daerah lain!”

“...... Ya ampun, tidak bisakah kamu meluangkan waktu?”

“Tidak bisa! Jadi──”

Kata-kata resepsionis itu berhenti. Sebuah pistol yang dipanggil oleh Kurumi diarahkan ke dadanya.

“Tunggu, Kurumi-san──!?”

Meskipun Hibiki mendesaknya untuk berhenti, wajah Kurumi tidak berubah warna bahkan alisnya tetap tidak bergerak. Sekelompok penjaga bergegas ke arah mereka, tapi Kurumi mengangkat senapannya di sisi lain untuk menghentikan mereka.

“Diam. Dengar, kami hanya ingin bertemu Dominion. Ini bukan permintaan penggemar atau keinginan untuk campur tangan dan memicu kebingungan di daerah ini. Kami hanya ingin melanjutkan ...... dari sini.”

Gadis resepsionis tidak bergerak, membeku, dan bingung mengenai situasi ini. Kurumi sangat marah sehingga punggung Hibiki merasakan menggigil──jelas bahwa Kurumi juga merasa tidak sabar. Suaranya rendah saat ekspresi di matanya menunjukkan kesiapan untuk bertarung.

Hibiki menarik napas dalam-dalam untuk menangkal ketakutan itu.

Tokisaki Kurumi menakutkan, tapi tidak menakutkan. Hibiki dengan lembut mengelus pistolnya.

“Tolong lepaskan tanganmu.”

“Tidak, aku bersumpah untuk mengikuti Kurumi-san. Kalau kamu menembak sekarang, apa kamu bisa melanjutkan lebih jauh?”

“......”

Hibiki memperhatikan tatapan Kurumi. Kemarahan Kurumi sedikit rileks oleh mata sedih itu.

Walau begitu, perasaan langsung dari suasana hati ini tidak akan berubah. Dan sayangnya, sekelompok Quasi-Spirit yang gemetar tidak akan mampu menghentikan Kurumi.

“Berhenti.”

Sebuah suara bergema di seluruh lantai, itu adalah suara yang berbunga-bunga dan indah

Wajah resepsionis dan penjaga keamanan menegang. Kurumi dan Hibiki juga tidak terkecuali. Lagi pula, suara ini terdengar seolah langsung berbisik dekat ke telinga.

“Mizuha-sama!?”

“Aku ingin berbicara dengannya, bawa dia masuk.”

Bisikan yang sama lagi. Para penjaga dibiarkan bingung ketika mereka menurunkan Unsigned Angel.
Hibiki sekali lagi menarik lengan baju Kurumi. Kurumi menghela napas saat dia menarik mundur <Zafkiel>.

“...... Ikuti aku.”

Gadis resepsionis berdiri dan bergerak cepat. Matanya tidak menoleh kepada Kurumi.

Alih-alih takut, itu memberi kesan mencoba mengabaikannya.

“Bisa kita pergi?”

“Baik.”

Tak perlu dikatakan, para penjaga mengambil tindakan pencegahan dengan mengangkat Unsigend Angel mereka saat mereka berkumpul di sekitar Kurumi dan Hibiki.


“Sudah sampai.”

Ketika gadis resepsionis membuka pintu, tujuan mereka adalah medan perang.

“Tolong turunkan volume keseluruhan sedikit. Samar, tapi ada sedikit distorsi!”

“Langkah ketiga dari tarian ketiga agak berantakan. Ini bagian yang sulit, jadi harap berhati-hati! Jadi, dari atas lagi semuanya! Penari latarnya terlalu acak-acakan dan tidak mencolok!”

“Pemutaran video, ada apa dengan kesalahan sebelumnya? Siapa yang bertanggung jawab atas gambar layar ini? Apa kamu seorang amatir kelas tiga!?”

“Apa! Rasa tanggung jawab dan kualitasku diakui dengan baik di industri~! Itu mestinya menjadi metode penggunaan yang tidak tepat! Siapa yang memutar video itu!?”

“Mizuha-chan! Ayo hapus gambarnya dulu!”

Semua orang sibuk berlarian atau menyiapkan tempat. Sementara itu, ada seorang gadis yang berdiri di tengah panggung.

“Wow ......”

Tidak heran Hibiki merasa tersentuh dalam kekaguman.

Itu kemungkinan masih latihan. Di tengah persiapan, orang akan berharap untuk berpakaian sederhana. Tapi Astral Dress-nya dipakai seperti kostum panggung yang tampaknya tidak layak untuk latihan.

Namun, terlepas dari semua itu──

Dia memancarkan kehadiran yang menakutkan layaknya Dewi yang melambangkan kecantikan. Hibiki mengetahui bahwa semua orang berlari, memberikan instruksi, atau menari──mereka selalu memandang ke arahnya di tengah panggung.

Rambut hitam keriting ringan, pupil bak kristal, kulit berkilau, dan ciri-ciri mirip boneka, tapi walaupun begitu, tak ada atmosfer buatan karena setiap bagian dari dirinya berdenyut dengan kehidupan.

Tak dapat memalingkan muka.

Berubah menjadi tawanannya.

Pikirannya jatuh ke dalam keadaan bingung.

Ternyata, ini adalah idol star yang tak salah lagi, seorang idol cantik nan hidup.

“...... Banouin Mizuha-san, apa itu benar?”



Di tempat ini, Kurumi adalah satu-satunya yang tidak terpesona oleh gadis ini──menatap gadis ini seolah-olah musuh.

“Iya. ...... Meskipun kamu orang yang berbeda sedikit dari yang pernah kudengar.”

Jaraknya jauh antara panggung dan tempat duduk penonton, tapi entah bagaimana percakapan ajaib telah dibuat antara keduanya.

“Orang yang berbeda? Maksud kamu apa?”

“Bukan apa-apa. Apa yang sedang kamu cari?”

Suara itu seperti bisikan bintang-bintang.

Hibiki menggelengkan kepalanya untuk mengusir gerakan menawan itu.

Sepertinya, semua orang di tempat itu adalah pengikut (penggemar) Banouin Mizuha. Jika ada yang berubah menjadi permusuhan, mereka pasti menaruhkan hidup mereka untuk bertarung.

Kurumi bahkan takkan kalah dari sepasukan boneka dengan jumlah lebih dari 1000. Tapi bisakah dia menang melawan Quasi-Spirit yang berjuang untuk idol yang mereka percayai?

──Walau begitu, Hibiki melirik Kurumi.

Tapi bukan dia, dia tetap tenang saat melayang melalui atmosfer keramaian yang berlimpah ini. Dalam situasi hidup atau mati, tak ada yang lebih bisa diandalkan daripada dirinya.

“Aku akan menjelaskan dengan singkat. Aku ingin kamu mengirim kami keluar dari Daerah Kesembilan Yesod.”

“Untuk apa?”

“Untuk kembali ke dunia lain.”

Begitu kata ‘dunia lain’ diucapkan, kebisingan dengan cepat menyebar. Dunia lain, kenyataan di mana Quasi-Spirit pernah hidup. Kenapa? Bagaimana bisa? Serius? Suara bisikan itu berulang kali berlanjut.

“...... Bisakah aku bertanya alasannya?”

“Aku menolak.”

Yah, dia tidak bisa mengatakannya di tempat seperti ini. Hibiki merasakan ujung mulutnya mengendur saat dia mencoba menahannya.

──Ada seseorang yang dia sukai.

──Jadi dia ingin pergi menemuinya.

Singkatnya, tujuannya hanya itu. Dan itulah alasan mengapa itu luar biasa.

“Kalau begitu, aku tak bisa membuka gerbangnya. Daerah Kesembilan Yesod adalah satu-satunya daerah yang bisa melindungi Quasi-Spirit yang rapuh. Karena mustahil untuk menentukan keamanan daerah lain, karena Dominion I memiliki kewajiban untuk menjaga di sini.”

Keheningan memenuhi lingkungan.

Meskipun ini adalah pertemuan pertama, bahkan staf di sekitar Banouin memahami sisi histeris wajah Tokisaki Kurumi.

Niat membunuh yang berbeda mengacaukan atmosfer.

“Jadi kamu bilang kamu tidak akan membuka gerbang ini bahkan dengan nyawamu dalam bahaya?”

“Iya, bahkan dengan imbalan kehidupan ini dan juga termasuk kehidupan di sekitarku.”

“......”

Mendengarkan itu, Kurumi mendecakkan bibirnya dengan tidak sabar. Dari apa yang dikatakan Mizuha, anggota staf tidak gemetar sedikit pun ketika mereka melihat ke atas dalam persetujuan.

“Semuanya, maaf. Jika keadaan darurat terjadi, aku perlu merepotkan kalian semua.”

“Iya!”

“Syukurlah!”

“Apa pun untukmu!”

Sepertinya kegembiraan dia bergantung pada mereka lebih besar daripada ketakutan mereka akan kematian.

“Tenang. Omong-omong, Tokisaki-san bukan orang yang mengeluarkan metode kasar. ...... Jika ada cara lain──bukankah itu benar?”

“Iya, iya, tentu. Jika ada cara lain, itu harus diterapkan. Lagi pula, aku adalah tipe yang benar-benar tidak menyukai kekerasan.”

Sekali lagi, keheningan memenuhi pemandangan.

Hibiki, sebagai sahabat karib yang menyatakan diri, menyatakan bahwa dia harus berbicara secara bergantian untuk memperbaikinya.

“Kurumi-san, Kurumi-san, kata-kata itu sama sekali tidak meyakinkan. Aku hampir sembarangan lupa bahwa penampilan luarmu menakutkan. Itu memberi gambaran tentang sesuatu yang jahat yang sedang berjalan di pusat kota.”

“...... Ara, ara, terima kasih atas pengingatnya, Hibiki-san. Aku pasti akan memberimu banyak hukuman nanti.”

“Aku menggali lubang untuk aku sendiri melompat ke dalamnya!”

Meskipun diinjak oleh Kurumi, Hibiki masih menghela napas lega saat dia merasakan semangat juang Kurumi menurun. Jika dia sedikit terlambat, seluruh tahap ini akan terbuka seperti zona pertempuran.

“...... Jadi apa yang harus kulakukan? Bukankah ini sama dengan mempercayakan aku untuk membantai mereka? Aku bisa mempertimbangkan untuk membunuh target selain kucing. Yah, aku tidak membayangkan kucing ada di dunia ini.”

Mizuha memiringkan kepalanya sebagai jawaban atas apa yang dikatakan Kurumi.

“Tak bisa membunuh kucing? Tapi sebenarnya tak ada kucing di Daerah Kesembilan Yesod.”

“Iya, tunggu, tidak, tidak, tidak. Benarkah tak ada kucing? Mestinya ada setidaknya satu atau dua.”

“Um~kucing tidak penting sama sekali; fokusnya harus pada kondisi yang lain.”

“Jadi maksudmu kucing sama sekali tidak penting, Hibiki-san? Apa kamu memiliki kesadaran sebagai bawahanku?”

“Aku bukan bawahanmu, aku rekanmu!”

“Kebetulan, Kurumi-san.”

“Oh, apa kamu punya kucing?”

“Tidak. Tidak ada kucing. ──Bagaimana dengan menjadi idol?”

Kata-kata itu melekat di kepala Kurumi seperti nyanyian pujian.

Bisa dibilang───perkataannya terlalu serius sampai-sampai tak masuk akal.

“Um, aku tidak begitu mengerti arti di balik perkataan itu.”

“Daerah Kesembilan Yesod terdiri dari idol dan mereka yang mendukung idol. Kalau kamu ingin melewati daerah ini──”

Kemudian saat berikutnya, ketika Mizuha membuka kelopak matanya yang tertutup, bunyi jajan bergema bak iringan musik dari gitar.

“Kamu harus menjadi idol yang rajin dan luar biasa.”

“Itu terlalu tak masuk akal~~~~!”

Teriak Kurumi.

“A-aku menjadi idol ......?”

“Seperti yang dikatakan Banouin-sama.”

“Tolong jadilah idol yang bisa meyakinkan kami!”

“Kamu terlihat bagus, aku optimis sebagai penata rias!”

“Karena suara juga bagus, seharusnya sama sekali tak ada masalah dengan bernyanyi.”

“Jika kalian berdua berpikir bahwa itu sedikit dipaksakan──ah, tidak, ini adalah metode yang direkomendasikan. Jika berhasil, itu akan berhasil.”

Jujur saja, Kurumi berpikir bahwa menjadi idol adalah omong kosong. Tapi, tentu saja sesuai dengan apa yang dia katakan, menjadi top idol sangat diminati di daerah ini. Namun, dia tidak pernah membayangkan bahwa menjadi idol diperlukan untuk melewati daerah ini.

“...... Ayo lakukan.”

“Eh?”

Dari perkataan yang tiba-tiba muncul, Kurumi tak bisa menahan teriakan kebingungan.

“Ayo kita coba. Apa peringkat yang kamu mau?”

Higoromo Hibiki-lah yang mengajukan pertanyaan.

Dia dengan sombong berjalan di depan Kurumi, berbicara terus terang sambil menghadap Mizuha. Mizuha memutar matanya dan tersenyum sedikit.

“Genrenya bebas saja. Bagaimana dengan peringkat S dengan 20.000 penggemar?”

Hibiki segera menggelengkan kepalanya untuk menolak.

“...... Dibutuhkan satu bulan kelas untuk peringkat S tunggal. Paling banyak peringkat A dengan 5.000 penggemar.”

“Peringkat AAA tripel, dengan 15.000 penggemar?”

“Peringkat AA ganda, dengan 10.000 penggemar. Seharusnya cukup untuk menyelesaikannya dalam seminggu. Kukira batas untuk Kurumi-san yang menerima pelatihan idol mungkin akan sebesar itu.”

“...... Baiklah, kita hanya akan mengandalkan kondisi itu.”

Jadi, hanya Kurumi, orang yang terlibat, tidak bisa mengikuti topik ini.

“Um, um, um Hibiki-san? Apa yang kalian bicarakan?”

Lalu Hibiki berbalik untuk berbicara.

“Kurumi-san, kamu bisa bertahan selama satu minggu pelatihan idol, kan?”

“Hah? Ah? Iya? Satu minggu? Pelatihan?”

“Iya. Selama satu minggu, Kurumi-san akan menjalani pelatihan idol, berlatih menyanyi, menari, dan tersenyum. Lalu selama ‘Idol Star Festival’ ...... yang juga dikenal sebagai Ifesta, kamu akan memulai debutmu sebagai idol peringkat AA!”

Bermandikan sorotan yang mempesona──

Mengenakan kostum gemerlap nan indah──

Dengan suara bak malaikat.

“Sekarang, mari kita putuskan itu, Kurumi-san!”

Itulah artinya menjadi seorang idol.

“Tunggu, tunggu, tunggu, tunggu sebentar!? A-aku menjadi sesuatu seperti idol itu sedikit──”

“Tenang saja! Kurumi-san sudah punya kualitas untuk menjadi idol peringkat S! Tapi karena itu membutuhkan satu bulan pelatihan intensif, jadi kondisinya hanya untuk peringkat AA! Kalau begitu, itu sesuatu yang hanya membutuhkan waktu seminggu paling lama!”

Ketika Hibiki terus mengoceh dengan kekuatan aneh, Kurumi merasa dirinya kewalahan oleh momentum yang mengesankan ini.

Ya, seolah-olah auranya yang naik benar-benar terlihat.

“Ah!”

Seseorang tiba-tiba menjerit. Melihat ke belakang, Kurumi mendapati Quasi-Spirit yang bekerja di resepsi yang baru saja mereka ajak bicara.

“Orang itu! Tidak mungkin!”

“Ada apa!? Apa kamu kenal dia, Sasaki-san!?”

Para penjaga di sebelah berteriak.

“Orang itu adalah produser idol peringkat S legendaris! Di bawah pengawasannya, tak ada idol yang tidak mencapai peringkat S! Dikenal sebagai penyelamat dari semua idol peringkat B, produser legendaris! Ini Hibi P!”

Pada saat itu, bahkan staf di sekitar Mizuha mulai bersemangat.

“A-apa itu ......”

“Hibi P ......”

“Legendaris itu ......”

“Selama Super Idol Festival, genius super yang membuat setiap debut amatir sebagai idol peringkat S ......”

“A-Aku akan mencoba tantangan ini sekali lagi ...... biarpun wataknya lebih seperti penjaga keamanan sifat ini mungkin berhasil. Biarpun itu seperti idol penjaga keamanan, aku akan membuat orang itu debut!”

“Ah, tidak adil. Aku juga!”

“Aku juga mau!”

“Apa pendapatmu tentang seorang resepsionis sebagai idol?”

Dengan ekspresi kaget, Kurumi menatap Hibiki──dia mengenakan kacamata hitam yang diduga dibuat dari reiryoku dan telah menyesuaikannya.

“Idol ... gambaran suci yang memberikan mimpi dan bunga kepada orang-orang ... ayo, Kurumi-san. Seorang idol harus tersenyum!”

Hibiki berteriak keras sambil menawarkan tangannya.

Kurumi menatap mata Hibiki (walau memakai kacamata hitam) dan perlahan-lahan menarik napas dalam-dalam.

Dan begitulah, dia berbicara.

“Perkembangan ini menjadi terlalu bergejolak, aku teramat bingung.”

“Aku juga berpikir begitu ☆.”

Hibiki dengan manis memukul kepalanya dengan tinjunya saat nyala api yang tak terlihat menyala di dalam dirinya.


“Sudah~ku~bilang, jangan lihat aku seperti itu. Di sini, aku adalah produser kelas satu!”

Kata Hibiki sambil membusungkan dadanya dengan sikap angkuh dan sombong.

Kebetulan, mereka jauh dari Budokan (nama sementara) di mana Dominion Mizuha telah tinggal. Sekarang, mereka berdua duduk dan berbicara di kedai kopi terdekat.

Walaupun itu adalah sebuah kedai kopi, tak ada fokus dari seorang pelayan toko untuk menerima pesanan──selain itu, lokasi dari sebuah kedai kopi yang penting. Keduanya menciptakan kudapan imajinatif melalui reiryoku mereka. Hibiki membuat sandwich dan teh hitam sementara Kurumi membuat teh hitam tanpa gula, susu, dan lemon.

“Ah~tunggu sebentar, mohon tunggu. Aku ingat beberapa waktu lalu mendengar bahwa kamu memiliki masa lalu yang menyakitkan.”

Dengan cangkir teh di tangan, Kurumi berbicara dengan cara seolah-olah menahan sakit kepala yang mengerikan.

...... Menurut ingatan Kurumi, Higoromo Hibiki telah menghabiskan sebagian besar hidupnya (jika keberadaan Quasi-Spirit dapat digambarkan sebagai hidup) untuk membalas dendam.

“Iya, betul. Untuk membeli komponen untuk nitro dress untuk balas dendamku, aku bekerja di sini sebagai produser paruh waktu. Oh, tapi sepertinya aku punya panggilan alami untuk ini. Semua idol yang kuangkat berhasil menanjak ke atas.”

Ketika Hibiki membalas sambil merasa sedikit malu, Kurumi memberi tahunya dengan tatapan heran.

“Jika itu panggilan hidupmu, bukankah itu sudah cukup untuk hidup dari itu sendiri ......”

“Biarpun aku terus bertahan, itu tak ada artinya bagiku pada waktu itu.”

Hibiki merespons dengan senyum. Ada jeda yang mencurigakan dengan tindakannya. Itu benar, Kurumi dengan cepat mempertimbangkan kembali. Hibiki berusaha membalas dendam bahkan dengan risiko kehilangan dirinya sendiri.

“...... Betul. Aku keceplosan.”

“Tidak, tidak. Selain itu, karena pengalaman ini, aku bisa membantu Kurumi-san. Karena itu, sama sekali bukan waktu yang terbuang sia-sia.”

“Iya, aku ingin membicarakan soal itu.”

“Apa itu?”

Saat Hibiki memiringkan kepalanya dengan manis, Kurumi dengan ringan menepuknya sebagai protes.

“Nah, kenapa aku harus menjadi idol!?”

“Karena itu adalah cara tercepat. Selain itu, aku tahu bahwa aku tak punya bakat untuk menjadi idol.”

“Kamu harus mencari orang lain.”

“Kamu tidak mengerti, Kurumi-san. Tak ada banyak Quasi-Spirit dengan bakat yang cocok untuk menjadi idol. Ingat penari cadangan di Budokan? Anak-anak itu, sambil bekerja keras untuk mencegah kematian, kemungkinan besar adalah peringkat A.”

“Ara, bukankah mereka hanya di bawahku?”

“Kalau Kurumi-san bekerja keras, bahkan aku tak tahu level apa yang bisa kamu capai. Tapi aku yakin itu setidaknya peringkat S.”

“...... Aku takkan menjadi idol.”

“Ehh~.”

Ketika Hibiki mengeluarkan suara masam sebagai protes, Kurumi berdeham setelah dua kali batuk.

“Pasti ada metode lain.”

“Kalau kamu memutar kepalamu, aku yakin itu bisa diselesaikan dengan cara berdarah melalui kekuatan.”

“Muu ......”

“Kalau kamu memiliki bakat, kurasa itu harus ditunjukkan. Kemudian lagi, aku tak tahu tentang ‘orang itu’ tapi apa kamu tidak menyukai idol atau sesuatu?”

Ugh, (apa yang dia rasakan) Kurumi meneguk teh hitam.

Ketika ditanya apakah dia tidak suka atau menyukainya──dia penasaran apakah jawabannya mungkin yang terakhir.

Terus terang saja, hambatan yang menghalangi adalah hanya karena dia merasa malu.

Tetapi, itu menjadi lebih lemah ketika mempertimbangkan menjadi seorang idol yang diterima sebagai hal yang wajar.

Lagi pula, di mana pun mata memandang, ada idol yang mengenakan pakaian glamor. Selain itu, tidak memiliki anggota beda gender melihatnya juga nyaman untuk Kurumi.

Tapi ......

Tapi untuk menjadi keberadaan yang paling jauh dari citra dirinya sendiri, dia tak tahu bagaimana mengakuinya.

Menyaksikan keraguan Kurumi, Hibiki mendesak maju.

“Bagaimana dengan itu?”

“Ugh.”

“Bagaimana・dengan・itu!”

“Ughh”

Bingung, Kurumi mulai kehilangan pertempuran mental dengan Hibiki.

“...... Yah, omong-omong, apa arti peringkat itu? Dari percakapan dengan Banouin-san sebelumnya, kata genre digunakan. Tolong jelaskan lebih lanjut tentang ini padaku.”

“Aku mengerti. Aku akan membahasnya dengan sangat detail ......”

Berikut ini adalah komentar Hibiki pada peringkat idol.

Pada dasarnya, idol dimulai dari peringkat E terendah (seperti yang terlihat dari datang ke daerah ini, mereka yang memiliki kurang dari sepuluh penggemar). Quasi-Spirit yang ingin menjadi idol akan menerima instruksi dari produser dan diberikan pelajaran. Berapa banyak mereka berkembang tergantung pada motivasi pribadi mereka dan keterampilan produser.

Peringkat terendah adalah peringkat E. Dari atas, A diurutkan menjadi AA, AAA, S, dan SS. Peringkat tertinggi adalah peringkat SSS. Peringkat SSS memiliki kondisi khusus dan Tokisaki Kurumi tidak memenuhi persyaratan tersebut.

Namun, ada pengecualian. ‘Idol Star Festival’, disingkat Ifesta, diadakan sebulan sekali dan memungkinkan pendatang baru untuk memulai debut audisi mereka. Biasanya banyak peringkat E, dengan yang terbaik peringkat C──tapi dalam kasus yang jarang terjadi, monster-monster peringkat A dan peringkat S mungkin muncul.

Menurut informasi yang dikumpulkan oleh Hibiki, Banouin Mizuha adalah salah satu contohnya.

Beberapa bulan yang lalu, mantan Dominion, Kirari Rinemu, tak bisa lagi bernyanyi, jadi antusiasme selama Ifesta digunakan untuk tujuan memilih Dominion baru. Naik ke peringkat SS dari peringkat S, dia sangat didukung oleh Quasi-Spirit sebagai idol untuk menjadi Dominion baru.

“Jadi, bukannya kekuatan, Dominion membutuhkan popularitas seorang idol?”

“Yap, dalam hal kemampuan bertarung, penjaga Banouin-san jauh lebih kuat. Tapi di sini, Mizuha-san adalah Dominion.”

“Hmm ......”

“Kalau kamu tidak tertarik, haruskah kita menghentikan topiknya di sini?”

“..................... Tidak, tolong lanjutkan.”

Setelah mengambil umpan, Hibiki mencibir sambil melanjutkan topik.

Hibiki menjelaskan bahwa setiap idol memiliki jenis genre.

Pertama-tama, lovely. Idol ortodoks dengan titik penjualan adalah keimutan. Idol yang memberi kesan imut, citra penuh perasaan merah muda. Kebanyakan lagu-lagu pop, dengan tipe ini kira-kira tidak kurang dari 50% di daerah ini. Gairah dan keindahan adalah kekuatan pendorong di balik lovely genre ini. Ini adalah genre yang paling populer untuk idol tidak termasuk dari tipe stylish.

Berikutnya adalah stylish. Dalam mencoba menjelaskannya, itu berarti idol yang paling cocok dengan kata sifat itu. Tidak hanya dalam penampilan, tetapi kecantikan yang menyatu dengan bakat dalam menyanyi dan menari. Bentuk lovely dan stylish ini saling berlawanan. Orang yang semakin terampil memilih stylish, sementara orang yang menyukai kepopuleran memilih imut.

“Aku mengerti. Jadi apakah itu berarti kamu ingin aku debut sebagai stylish idol?”

Saat Kurumi mengerang untuk mengekspresikan pemahamannya, Hibiki mengeluarkan “ha?” sebagai tanggapan.

“Hei, tunggu sebentar. Tidak mungkin kamu bilang aku harus membidik genre lovely? Aku tahu diriku dengan baik. Karena lovely itu ... sedikit ... tidak, biarpun itu adalah satu-satunya pilihan ... tidak mungkin ...”

“Ha?”

“...... Apa?”

Setelah saling memandang selama beberapa saat, Hibiki menghela napas saat dia menjelaskan.

“Tipe idol yang Kurumi-san harus coba adalah tipe ketiga. Ini chaos.”

“Yah, chaos. Apa itu chaos?”

“Sama seperti yang disiratkan satu kata itu ......”

“Iya.”

“Itu tipe eksentrik.”

Angin bertiup.

Angin niat membunuh telah bertiup.

Kurumi memanggil <Zafkiel> dan mengarahkan pistol ke dahi Hibiki.

“J-jangan tembak~!”

“Aku akan menembak. Kalau aku mau, aku akan menembak.”

“Pada saat ini, kamu harus membalas dengan ‘Aku tidak akan menembak!’”

“Lelucon macam apa itu dengan gaya chaos. Aku akan bersinar paling baik dalam tren stylish.”

“A-aku tidak bercanda. Agak jelek untuk menyatakannya sebagai eksentrik, tapi chaos genre ini sangat dalam. Idol dengan kostum, idol yang mengaku sebagai alien, idol pangeran yang menyatakan diri, dan idol dengan lagu yang sangat tidak menyenangkan untuk didengar sehingga membuat revolusi penuh dan menjadi sangat menarik untuk didengar ......”

“Itu tampak busuk.”

“Tapi, tipe ini memiliki sihir ketagihan! Mencicipinya untuk pertama kali memberi kesan telah disihir! Kurumi-san memulai rute gadis berpengetahuan secara sensual super sadis adalah titik penjualan terbaik──”

“Siapa yang kamu sebut gadis berpengetahuan secara sensual super sadis?”

“Jangan arahkan pistol itu padaku! Dilarang bertarung di Daerah Kesembilan Yesod!”

“Pokoknya, aku akan mengambil rute stylish. Aku tidak akan pernah memasuki hal yang kurang dari itu.”

“Muu ...... yah, kurasa stylish entah bagaimana akan baik-baik saja ...... tapi chaos adalah di mana Kurumi-san pasti akan memancarkan pesona terbesar ...... toh──”

Ekspresi Hibiki tiba-tiba berubah.

“Kamu akan melakukannya? Menjadi idol?”

Diam──tidak mendengarkan dengan seksama, orang bisa mendengar suara “Uuuuuuu” yang rendah.

Tokisaki Kurumi terperangkap dalam kesulitan.

“Pendapatku adalah ah~kalau seorang idol bisa mengekang keimutas atas kehendak, maka seharusnya berada dalam kemampuanku untuk belajar disiplin ini.”

Hibiki semakin yakin.

“Uuu”

“Iya, itu mungkin tidak berhubungan langsung dengan tujuan Kurumi-san──tapi bagaimana dengan itu?”

Itu seperti bisikan setan.

Kurumi berbisik, berjuang sambil menutupi wajahnya sebentar sebelum akhirnya berbicara.

“Menjadi idol, aku akan melakukannya”

“Bagus!” Teriak Hibiki saat dia mengangkat tinjunya dengan kemenangan.

Dengan begitu, seorang idol lahir di sini──Tokisaki Kurumi!

“Ayo mulai pelajaran!”

“Pelajaran ......”

“Iya. Aku sudah menyewa tempat latihan yang kosong untuk berlatih sebentar. Karena bagian terpenting dari kehidupan stylish idol adalah berbakat dalam menyanyi dan menari.”

“Apa kamu ingin menulis lagu sekarang?”

“Tidak, tidak perlu. Kali ini untuk audisi pendatang baru, sebuah lagu dikeluarkan untuk setiap genre. Kemudian, setiap orang akan bernyanyi dan menari di atas panggung untuk menentukan peringkat.”

“Itu artinya selama seminggu──”

Hibiki tersenyum dan mengangguk ke arah Kurumi, yang tampaknya akan dihukum mati.

“Ya, tolong belajar menyanyikan lagu ini dalam seminggu karena hidupmu tergantung padanya!”



Setelah keduanya meninggalkan kedai kopi, seorang gadis muncul tanpa suara seolah-olah seperti hantu. Tetapi jika itu adalah hantu, itu akan terlihat terlalu tidak proporsional dari kekejaman Unsigned Angel-nya.

Kapak palu perang yang digunakan untuk menghancurkan tengkorak──

Dengan ujung tombak panjang untuk menembus daging.

Namanya <Lailaps>. Di antara banyak Unsigend Angel, itu adalah salah satu yang terkuat dan paling terkenal. Dan pemilik yang memegangnya dijuluki Biscuit Smasher──gelar yang diperoleh dengan menghancurkan Quasi-Spirit semudah menghancurkan biskuit.

“Ketemu.”

Nama Quasi-Spirit ini adalah Tsuan.

Dia takkan pernah melewatkan mangsa yang menjadi sasaran.

Biarpun mereka mencoba melarikan diri ke daerah lain.


Pelatihan idol ini sangat berat.

Menari sambil bernyanyi, bernyanyi sambil menari.

Tidak boleh ada jejak kebingungan. Dilarang mempertimbangkan untuk memikirkan liriknya.
Jika suara dan bunyi tidak mengalir secara alami, maka lagu itu tidak benar-benar dinyanyikan. Dan biarpun terjadi kesalahan, dia harus segera bangkit dari kesalahan itu.

“Tapi──”

Bahkan saat berkeringat, dia terus menari.

Mengenakan Astral Dress yang biasa akan terasa terlalu suram karena basah kuyup oleh keringat.
Tanpa pilihan lain dan dengan sedikit protes keras dari Kurumi, dia terpaksa mengenakan kaos polos dan celana olahraga. Tapi dia menganggap itu masalah yang berbeda karena itu hanya pelajaran.

Cukup memalukan untuk melakukan latihan yang berulang dan monoton dalam pakaian formal.

Pakaian formal harus disimpan untuk nanti. Karena alasan itu, dia terus berlatih sekarang.

“Tapi kenapa!?”

“Terus terang saja, diarahkan oleh Hibiki-san bikin banyak stres.”

“Wow, benar-benar jujur!”

Kurumi mengerutkan alisnya sambil merengek. Sebagai produser yang menyatakan diri, Hibiki (Tapi alih-alih peran manajer, apakah itu lebih seperti pekerjaan pelatih? Pokoknya, dia yang bertanggung jawab atas semuanya) menunjukkan keterampilan yang cukup mengesankan.



──Lirik ini, Kurumi-san bagaimana keadaan pikiranmu saat menyanyikan lagu barusan? Tapi, menurut interpretasi komponis, suasana sebenarnya lebih seperti ini.

──Oh, tolong berhati-hati, itu akan menyebabkan ketidaknyamanan bagi mereka yang menonton langkah sesaat yang menjadi lebih lambat di sini. Tolong lihat tayangan ulangnya. Apa kamu merasa kurang nyaman?

──Setelah setiap bagian telah membaik, mari kita pertimbangkan tema keseluruhan! Kurumi-san awalnya adalah idol tipe chaos, jadi ada begitu banyak bagian yang tidak cocok untuk kecantikan terpadu yang sempurna. Kupikir masalah itu dapat diselesaikan selama desain Astral Dress-nya diubah sementara. Untuk saat ini, aku telah memilih sekitar sepuluh desain, jadi mari kita memilih satu bersama-sama.

Jadi seperti ini rasanya tidak bisa berkata-kata.

Bagaimanapun juga, Hibiki sangat kompeten. Di sela-sela pelajaran, Kurumi pergi ke kota sendirian untuk melihat-lihat adegan pelatihan idol lain.

Kebanyakan hanya ingin ‘Bernyanyi dan menari dengan cukup baik untuk tetap berdiri di atas panggung’.
Hampir tak ada idol yang mengerjakan pelajaran yang begitu kuat selevel dirinya.

Tentu saja, ada beberapa pengecualian, tapi mereka adalah top idol yang sudah memulai debutnya.

Mengambil pelajaran level tinggi yang sama dengan gadis-gadis itu──sedikit kebanggaan Kurumi menstimulasi, menjadi motivasi yang dibutuhkan untuk mendorong dirinya untuk bekerja keras.

Setiap hari, dia merasakan dirinya menyatu bersama dengan irama lagu. Namun, setelah mencapai level itu, dia mulai khawatir tentang bagian yang tidak dia perhatikan sebelumnya.

“Hibiki-san, aku merasa interpretasi liriknya berbeda dari milikku sendiri.”

“Uhiyah, jadi kamu sudah mulai menafsirkan liriknya. ...... Ah, tidak. Maaf, aku tidak bermaksud menertawakanmu. Hanya beberapa idol yang memulai pelatihan empat hari yang lalu akan mencapai level ini.”

Tentu saja, Kurumi setuju dengan apa yang dikatakan Hibiki. Ketika berpikir untuk menyanyi dan menari, lagu itu menjadi sepenuhnya terserap ke dalam dirinya dalam sekejap. Tetapi ketika dia mengeksplorasi isi lirik selanjutnya, dia menyadari bahwa sudut pandangnya jauh dari ide-idenya sendiri.

“Jadi, apa arti lirik lagu itu?”

“Mustahil. Kuakui bahwa Kurumi-san selamanya tidak akan dapat memahami arti dari lirik-lirik ini.”

“Kenapa memangnya──”

Mendengarnya seperti ini, Kurumi terkejut.

“Iya, itu sama dengan apa yang dipikirkan Kurumi-san. This is song adalah lagu yang dirancang untuk stylish genre, lagu pengantar untuk idol yang membidik penampilan kecantikan yang sempurna. Karena itu, ini adalah titik awal yang sangat berbeda untuk Kurumi-san yang berorientasi pada chaos.”

“Ah ......”

“Sudah sangat sulit untuk berganti menjadi chaos. Bagian dasar dari idol tipe stylish telah selesai sampai batas tertentu, jadi kamu harus menghancurkan fondasi itu kalau kamu ingin berganti genre.”

Chaos memang beragam, tetapi mungkin itu disebabkan oleh kekacauan tak berdasar dalam diri manusia. Kebaikan, kedengkian, suka, tidak suka, ingin jatuh cinta, ingin dicintai, ingin menjadi orang baik, ingin menjadi jahat; semangat dari semua emosi ini tercakup di sini.

“Itu sebabnya aku merasa tidak nyaman soal ini juga, jadi tolong buat keputusan tegas sekarang kalau kamu ingin melanjutkan jalan tenang.

“Menjadi idol itu sulit, ya?”

“Pada titik ini, akan sulit bagi orang itu.”

Ketika Kurumi mendengarkan Hibiki, barulah dia menyadari muncul perasaan yang sebenarnya.

Di Daerah Kesembilan Yesod, sekelompok idol akan lahir setiap bulan. Melalui pelajaran, mereka membangkitkan bakat mereka dan melakukan debut dengan memilih salah satu dari tiga genre.

Namun, itu bukan hanya akhir jika debut yang sukses. Dari sana, mereka harus mati-matian memikat penggemar dengan sekuat tenaga.

Mereka harus meminta penggemar untuk mendengarkan lagu mereka sendiri.

Ini akan menentukan apakah dia akan mampu bertahan atau tidak di Dunia Tetangga.

Di sini, orang yang masih bisa mengingat dunia lain akan mengatakan ini.

──Secara keseluruhan, tidak ada banyak perbedaan dengan dunia lain.

──Karena itu, mereka masih harus bertarung dalam suatu bentuk atau lainnya untuk hidup.

Kemalasan tidak bisa diterima.

Kepasrahan lebih menakutkan daripada mati.

Itu berarti meninggalkan diri sendiri. Itu akan seperti apa yang terjadi pada Hibiki dan kemungkinan pada Kurumi di masa lalu, menjadi seorang gadis Empty dan berubah menjadi sebuah keberadaan yang hanya bisa dengan bebas berkeliaran tanpa tujuan.

Baik penampilan lahiriah maupun diri batiniah haruslah indah.

Walau begitu, gadis-gadis ini bernyanyi dan menari untuk membuktikan keberadaan mereka sendiri.

“...... Hari ini adalah hari resmi di atas panggung. Kurumi-san, apa kamu gugup?”

“Sama sekali tidak.”

Dia menarik napas dalam-dalam yang sama sekali tidak meyakinkan.

Astral Dress Kurumi untuk sementara ditingkatkan oleh Hibiki. Untuk mengubah lebih ke gaya idol, warna hitam dikurangi dengan corak biru ditambahkan ke pakaian cantiknya. Menunggu gilirannya, dia dipandu ke ruang pribadi bersama dengan Hibiki.

Berlawanan dengan kepercayaan diri yang biasanya, Kurumi sangat gugup. Dia sadar dirinya bukan tipe yang disukai oleh pihak ketiga. Tetapi, untuk menjadi stylish idol, diperlukan untuk didambakan oleh penggemar.

Itu hanya 50% terbaik jika debut ini bisa berjalan dengan lancar.

“Tidak masalah. Jika itu Kurumi-san, itu pasti akan sukses.”

“Tentu saja, itu sudah menjadi sesuatu yang sudah kupraktikkan.”

Meskipun itu hanya untuk minggu yang singkat, baik menyanyi dan menari telah menjalani pelatihan tanpa cela. Paling tidak, dia bisa memamerkan yang terbaik yang bisa dia lakukan saat ini──atau begitulah pikirnya.

“Masuk no. 13, Kurumi-san, tolong naik ke atas panggung!”

Dia mendengar suara Quasi-Spirit yang melayani sebagai pembawa acara.

Saat Kurumi berdiri, dia memanggil dan mengarahkan pistol ke pelipisnya.

“Hei, apa yang kamu lakukan ......!”

Hibiki mendesaknya untuk segera berhenti, tapi Kurumi menarik pelatuknya tanpa ragu-ragu.

Klik.

Suara itu lebih ringan dari yang diperkirakan Hibiki, tapi itu hanya pada tingkat volume samar yang berasal dari pin penembakan.

“Baiklah, aku akan mengerahkan segenap kemampuanku.”

“Untuk menembak kepala sendiri setiap kali kamu ingin memotivasi dirimu sendiri ... cara berpikir itu terlalu ekstrem.”

Kurumi tersenyum tanpa takut.

“Iya. Karena ini juga date (perang).”

“Ini bukan date (perang); ini adalah live (perang) ...... lagi pula, alangkah baiknya jika Kurumi-san bisa santai sekarang.” (TLN: Live di sini mengacu pada live performance/pertunjukan langsung. Tapi lelucon pada judul seri ini disengaja)

“Yah, aku naik ke panggung.”

Kurumi dengan penuh kasih sayang dan dengan lembut melambaikan tangannya saat dia melompat ke atas panggung.

Ketika itu terjadi, peran Hibiki sudah berakhir. Paling-paling, dia sekarang hanya bisa berdoa untuknya.

Hibiki melihat penampilan idol yang gilirannya sudah berakhir. Hampir semua orang secara seragam kecewa karena perasaan gelisah mereka yang tak tertandingi meresap. Sementara penampilannya bervariasi, mereka semua berada dalam ruang lingkup standar dari lovely atau stylish.

Di antara mereka, bahkan Quasi-Spirit yang bersinar terbaik adalah peringkat B. Kali ini, semua peserta di bawah peringkat B kemungkinan akan turun peringkat lain karena masuknya Tokisaki Kurumi.

Ketika bakat satu orang luar biasa, mereka yang kurang berbakat terlihat kagum atau berusaha mati-matian untuk bekerja lebih keras. Tapi, upaya besar dari permainan ini sangat luar biasa licik. Upaya ini adalah bisikan manis, jerat keputusasaan dan kemalasan.

“Karena aku bekerja keras, aku harusnya dihargai.”

“Karena sudah ada upaya besar ini, harus ada hasil yang baik.”

Tidak mungkin seperti itu. Usaha hanyalah proses, seperti mencoba menyelesaikan maraton, mereka yang tidak dapat melihat hasilnya akan dipaksa untuk keluar di tengah jalan.

...... Tentu saja, tidak bisa dibilang bahwa orang seharusnya tidak melakukan upaya besar.

Tidak ada jalan pintas untuk mencapai tujuan.

Terutama──sejak semua adil dalam konflik ini. Dengan atau tanpa keberuntungan, seorang idol hanya perlu memikat hati para penggemar dengan kekuatannya sendiri.

“Sekarang, mari kita sambut lagu yang dimainkan Tokisaki Kurumi ‘Blue Bride’!”

Lagu itu mulai diputar.

Mengenakan Astral Dress miliknya yang dimodifikasi, Kurumi bernyanyi dengan keras di nada rendah. Hibiki melirik tanggapan dari idol pendatang baru yang telah bekerja pada tema stylish.

Terkejut, tak ada kata yang lebih baik yang cocok dengan ekspresi mereka. Ekspresi mereka tampaknya mengindikasikan sudah mengakui kekalahan mereka. Meskipun kejam, jika seseorang berkecil hati dengan kemunduran ini, maka orang itu cocok untuk menjadi idol. Dua Quasi-Spirit yang mengepalkan tangan mereka secara tidak sadar harus bisa menjadi idol yang sangat hebat.

Bagaimanapun, sepertinya tidak ada masalah. Hibiki menghela napas lega. Karena Kurumi adalah entri terakhir, tidak akan ada lagi pertunjukan setelah momennya.

Dia meminta maaf karena menghancurkan mimpi mereka, tetapi Kurumi juga membawa mimpi besar.

Dan karena dia telah memutuskan untuk mendukung mimpi itu, Hibiki harus tanpa ampun.



Menantikan malam biru.

Seseorang mengisi hatiku yang hancur.

Padahal hanya menyisakan kesedihan

Aku terus menunggu──



“Aku satu-satunya yang memperhatikan, tapi lirik itu benar-benar tidak cocok untuknya.”

Hibiki mengembuskan napas panjang. Ada lebih banyak antisipasi untuk kata-kata menakutkan yang lebih cocok dengan Tokisaki Kurumi.

Dia berani dan dengan tekun mengejar lawan-lawannya dengan keanggunan dan kemegahan tanpa mengabaikan sebagai cara untuk memikat pihak lain.

Undangan godaan, yang memangsa harapan orang lain, dia membujuk mereka untuk dirinya sendiri.

Meskipun setepat jam tangan, itu adalah cinta yang akan merusak jam tangan menjadi berantakan total.
Dengan demikian, chaos adalah yang paling cocok untuknya.

“Yah, ini seharusnya cukup sempurna. Aku memang hebat!”

Untungnya, penampilan Astral Dress Kurumi tidak sepenuhnya berorientasi pada chaos dan juga cocok dengan stylish genre.

Karena keterampilan menyanyi dan menari telah dilatih secara menyeluruh, itu hampir sempurna. Hampir karena ketidaknyamanan genre, ada beberapa langkah tarian yang terlihat tidak sesuai dengan Kurumi.

Walau begitu, jika Quasi-Spirit lainnya sekitar 60% dari perjalanan ke sana, Kurumi memiliki tingkat kesempurnaan sekitar 90%.

Tak ada faktor kekalahan sama sekali.

“...... Mm?”

Hibiki jatuh ke dalam perenungan.

Ungkapan ‘Tidak ada faktor untuk kekalahan’ itu sendiri adalah death flag.

Tapi sekarang, bagaimana mereka bisa kalah──

“Itu kekuatan idol yang hebat! Terima kasih banyak Tokisaki Kurumi-san!”

Jadi, ketika Hibiki dengan samar-samar memikirkan itu, lagunya sudah berakhir.

“Sekarang semua orang, selanjutnya dari kekuatan penggemar dan dukungan dari penonton, level-level idol mereka yang melakukan debut telah ditentukan ...... huh, apa?”

Tepat ketika pembawa acara akan mengumumkan penutupan, Quasi-Spirit lain bergegas untuk berbisik ke telinganya.

“Huh? Ada peserta lain? Eh, tapi di daftar ini ...... mendaftar pada saat terakhir? Baiklah, aku mengerti!”

Pada saat itu, dia melihat pembawa acara dengan lembut menurunkan mikrofon──

“Ah, ini tidak baik.”

Hibiki tiba-tiba menyadari itu.

“A-aku akhirnya selesai bernyanyi ......”

Meskipun menunjukkan keterampilan aktingnya yang santai di atas panggung, ia juga berada pada batas kemampuannya. Kurumi jatuh di sisi panggung.

“Apa kamu baik-baik saja?”

Sebuah suara datang dari luar bidang penglihatan. Agaknya khawatir dia jatuh ke tanah, itu menjadi semacam idol yang baik hati──Kurumi berpikir begitu, ketika dia merasakan sedikit kenyamanan di hatinya.

“Aku baik-baik saja. Sungguh melelahkan untuk menari dengan segenap energiku, jadi aku tidak peduli.”

“Begitu. Dengan segenap kekuatanmu?”

“Iya. Aku melakukan yang terbaik.”

Itu bukan yang terbaik karena ini adalah stylish genre daripada chaos, tapi tak ada keraguan bahwa dia telah menari dengan serius.

“Aku mengerti, jadi itu yang terbaik?”

“Kamu siapa?”

Akhirnya Kurumi melihat wajah orang yang berbicara dengannya.

──Apa?

“Kalau begitu, aku akan berusaha sekuat tenaga untuk mengalahkannya.”

“Tsu ..... Tsu ...... Tsuan-san!?”

Dia telah muncul sekali lagi di depan Tokisaki Kurumi sekarang──tidak lagi bahwa pertempuran telah terjadi dengan Hibiki masih berubah sebagai Kurumi, Quasi-Spirit yang pertandingannya belum diselesaikan.

Penggila tempur, petarung ternama, Quasi-Spirit yang dikenal karena serangan habis-habisannya ...... namanya Tsuan.

Tidak, masalahnya bukan di sana. Karena mereka telah sepakat untuk bertarung pada saat mereka bertemu berikutnya, dia membuat titik untuk menghindarinya sebanyak mungkin.

“Apa artinya ini? Apa itu Astral Dress!?”

“Aku membuatnya secara khusus.”

Tsuan dengan bangga mengangkat dada tandusnya. Sementara warnanya masih didasarkan pada biru dan putih, itu meningkatkan elemen yang ada dengan sempurna. Harus disebutkan bahwa Astral Dress ini terlihat sangat sempurna dari goresannya agar sesuai dengan lagu ini.

“Huh? Tidak, tunggu sebentar. Kamu tidak akan bertarung di sini, kan?”

Tsuan mengangguk.

“Ya, bertarung. Bertarung sebagai idol. Secara kebetulan, lagu yang kupilih juga ‘Blue Bride’. Persaingan yang adil antara stylish idol, aku tidak akan kalah.”

“Huh? Bisakah kamu bertarung dengan cara ini?”

“Semuanya pertarungan, semuanya pertempuran. Pemenang membawa semua sementara pecundang tidak membawa apa-apa. Masterku mengatakan ini pada sifat Quasi-Spirit yang turun ke Daerah Kesepuluh Malkuth.”

“Bisakah aku mengeluh kepada mastermu?”

“Periode pendinginan telah berlalu.”

Setelah memberi tahunya tentang hal ini, Tsuan berlari ke arah panggung dengan langkah ringan.

“Kurumi-san~!”

Hibiki bergegas menuju Kurumi dengan panik.

“Hibiki-san, tiba-tiba aku disergap oleh seseorang yang melompat masuk.”

“K-kamu seharusnya tidak merasa santai. Ini mengerikan, gawat, sama sekali gawat.”

“Jadi ...... kenapa begitu gawat?”

“Pertama-tama, kekuatannya hampir sama dengan Kurumi-san.”

“...... Pertama-tama?”

Pada saat itu, ekspresi Kurumi menegang. Jika mereka hampir sama daripada itu akan menguntungkan untuk melakukan yang terakhir. Ini adalah aturan besi yang memisahkan kemenangan dari kekalahan.

“Selain itu, seperti yang disarankan oleh nama Tsuan, lagu itu paling cocok untuknya ... yaitu stylish genre untuk idol.”

“......!”

Kurumi hampir mengeluarkan tangisan menyedihkan yang tidak cocok untuk wanita yang berbudi luhur, tapi dia segera menahannya.

“Poin terakhir adalah pukulan fatal ...... Astral Dress yang dia kenakan.”

“Ada apa dengan itu? Tentu saja, itu adalah kostum yang mempesona ......”

“Sepertinya, itu adalah karya Quasi-Spirit yang bertanggung jawab atas desain untuk Dominion Banouin-san.”

Tiba-tiba Kurumi merasa pusing.

“Sekarang, Tsuan-san, tolong jangan ragu dengan nyanyianmu.”

Hibiki dan Kurumi dengan cepat mengintip pemandangan dari sisi panggung.

“Wow!”

“Wow!”

Keduanya serempak berseru dengan kagum. Tsuan sangat menyilauan dan mempesona.



Hatiku tenggelam menjadi biru.

Tolong jangan mengambil semuanya.

Hanya menyisakan cahaya bulan.



Tsuan bernyanyi dengan emosi yang dalam yang takkan pernah ada yang bisa melihat dengan tidak ada dendam yang mendasari hal itu.

Gerakan tariannya tepat secara mekanis, dengan ekspresi yang sulit dikatakan apakah dia bernyanyi dengan segenap kemampuannya, terkadang tatapan tajamnya akan berbaur.

Dengan penampilan stylish idol yang sempurna sejak Banouin, penampilan Tokisaki Kurumi dengan mudah dihempaskan.

“Gawat .......”

Di sebelah Hibiki yang bergumam, Kurumi menekankan tangannya ke pelipisnya. Sederhananya ini──

“Kepalaku sakit ......”

Saat memikirkan masalah besar debut Tsuan, Kurumi menghela napas panjang.


Pembawa acara dengan cepat bergegas di akhir lagu Tsuan.

“Itu, yang itu, yang itu!”

“...... Apa?”

“Terima kasih banyak sudah menunjukkan pertunjukan yang mengagumkan sekali!”

“Aku hanya menyanyikan lagu itu demi kemenangan, jadi tidak perlu berterima kasih.”

Tsuan berbicara dengan arogan sambil menatap Kurumi di ujung panggung. Tatapan itu agak membuat marah.

“Untuk menang ......?”

“Ya, kemenanganku. Ini akhirnya melampiaskan sedikit penghinaanku.”

Pembawa acara pasti secara naluriah menyadari bahwa dia seharusnya tidak melanjutkan mengejar topik ini karena itu, dia dengan cepat mengalihkan pembicaraan kepada penonton.

“Sekarang, semuanya! Ini adalah pengumuman idol pendatang baru yang memulai debutnya bulan ini! Ketat dan adil, peringkatnya diukur oleh kekuatan penggemar dan antusiasme penonton!”

Benar saja, hasil yang diharapkan menyebabkan keduanya menunduk.

Peringkat Tokisaki Kurumi adalah A. Jumlah penonton 8.036 (termasuk kekuatan penonton).
Tsuan mencapai peringkat S bergengsi dengan 25.106 penonton. Ini adalah debut idol tunggal paling mengesankan sejak Dominions Banouin Mizuha dan Kirari Rinemu.

“Apa kamu merasa terhina?”

“A-ada ...... sedikit penghinaan.”

Ini adalah pertemuan kedua mereka mengingat telah mengajukan permintaan di muka. Setelah tampil di Budokan, mereka berdua berada di tempat siaran langsung yang diinformasikan oleh Banouin Mizuha.

Dia melihat wajah mereka yang tertekan dengan mata lembut.

“Jangan katakan itu. Kemampuannya sungguhan.”

“Apa kamu tidak membantu Astral Dress itu?”

Menghadapi akuisisi Hibiki, dia perlahan menggelengkan kepalanya.

“Aku hanya berpikir itu akan menjadi kostum yang cocok. Bahkan tanpa gaun itu, dia pasti akan mengalahkan Tokisaki-san. Tidak ada keraguan tentang ini. Bukankah kamu juga berpikir begitu?”

“Yah ... itu ... umm ......”

Hibiki tidak bisa menjawab. Tentu saja, seperti yang dia katakan. Jika kategori yang dipilih adalah chaos genre, maka Kurumi pasti akan setara dengan Tsuan. Adalah kesalahan untuk menyerah pada permintaan Kurumi. Tidak, walau begitu kinerja Kurumi hampir sempurna. Hanya setelah itu bakat yang lebih besar muncul.

“Kita sekarang memiliki dua pilihan. Melanjutkan aktivitas idol hingga promosi ke peringkat AA. Yang lain adalah pensiun dulu dan menunggu bulan depan untuk debut lagi.”

Hibiki menyatakan pandangan yang sulit saat berbicara.

“Yang pertama tampak jelas, tapi diperkirakan akan memakan waktu 3 bulan untuk naik ke level peringkat AA. Pilihan kedua harus dilihat dengan kacamata yang lebih berwarna giok. Mungkin saja peringkat yang baru saja kita peroleh akan menurun saat mencoba lagi.”

“Tiga bulan atau satu bulan ...... bagaimanapun, kita akan tinggal di sini cukup lama.”

Kurumi menghela napas dengan keras.

Setelah menyaksikan dua orang itu pergi dengan bahu mereka sedih, Quasi-Spirit yang tampaknya menjadi manajer Mizuha bertanya sambil bingung.

“Dari rumor itu, aku berpikir bahwa mereka akan mencoba menyelesaikan ini dengan paksa.”

“Bagaimanapun, kita harus siap untuk menderita kerusakan fisiologis yang hebat. Atau mereka mungkin mencoba membunuh kalian semua untuk mengancamku.”

“Untukmu, kami siap menyerahkan hidup kami untukmu—”

“Jangan meremehkan hidupmu sendiri. Sebagai seorang kakak, itu tidak membuatku senang.”

“Banouin-sama ......”

Gadis-gadis memandang dengan air mata di mata mereka. Sambil tersenyum dan melihat ini, Mizuha dengan lembut melatih Unsigned Angel miliknya sendiri.

“Yah ...... tidak peduli bagaimana mereka berdua ingin pergi, aku harus tetap berkontak.”

Load comments