Date A Bullet v2 0

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

○ Prolog

Itu adalah kegelapan yang tak ada habisnya. Ketika seseorang pernah berpikir bahwa bumi itu datar, mereka percaya bahwa tak ada apa-apa di ujung bumi.

Jika seseorang terus bergerak jauh ke laut, cepat atau lambat bumi akan habis dan semuanya akan lenyap. Orang-orang di zaman kuno pasti ketakutan. Dunia yang retak, kegelapan yang membentang hingga tak terbatas, itu adalah lokasi yang paling jauh dari tangan Tuhan.

Gadis yang mencapai ujung daerah kesepuluh Malkuth menatap langit dengan takjub.

Ujung-ujung bumi yang dulu dibayangkan orang-orang dahulu tersebar di depan matanya.

“Ini──”

“Iya, <Shamayim Kaveesh> yang menghubungkan masing-masing daerah bersama-sama. ──Ini adalah gerbang yang menyegelnya.”

Haruskah itu disebut gerbang? Jika ada, itu harus digambarkan sebagai menara besar. Itu adalah gerbang kastil yang besar, tapi yang tak ada benteng untuk dijaga.

Lagi pula, ada pintu putih yang melesat ke langit. Bahan yang menyusunnya tak diketahui, tapi itu bukan pintu kayu atau batu. Itu menyerupai logam, tapi terasa seperti plastik ketika disentuh oleh ujung jari. Permukaannya dicat dalam pola kompleks emas——tapi; sangat besar sehingga tak jelas apa yang digambar secara khusus.

Kedua sisi gerbang hanya terbuka sedikit untuk memberi isyarat tentang kegelapan tak terlihat yang tak ada habisnya.

“Silakan lihat.”

Ketika satu orang selesai mengatakan itu, sebuah tangan kanan dimasukkan. Pada saat memasuki ruang itu, tangan kanan menghilang tanpa jejak. Tapi ketika dikeluarkan dari ruang itu, itu kembali ke keadaan semula.

“Gelap total yang bahkan menghisap cahaya.......apa itu benar?”

Itu seperti lubang hitam yang katanya melintasi alam semesta.

“Omong-omong, sejauh yang aku tahu, tidak pernah ada Quasi-Spirit yang melangkah ke sini.”

“Bukankah ini daerah tempat para penggemar pertarungan berkumpul? Jadi tak adakah yang pernah dilempar ke sini?”

“......Seharusnya tak ada.”

“Kenapa tidak?”

Menatap kegelapan dengan ketakutan, Hibiki berbisik.

“Jika sesuatu dijatuhkan di sini, Dunia Tetangga mungkin retak. Karena seseorang pernah mengatakan itu......ada rumor soal ini.”

“Begitu ya.”

Gadis itu percaya. Ada terlalu banyak misteri di sekitar dunia ini. Sepertinya, tak ada yang mau secara sukarela menekan tombol yang setara dengan tombol hulu ledak nuklir.

Walau begitu—gadis itu memandang gerbang dan menghela napas.

“Jika ada gerbang neraka, itu mungkin sesuatu seperti ini.”

——Seperti menyerupai obsidian.

Orang lain, yang dibimbing di sini oleh Higoromo Hibiki, menatap gerbang sambil berpikir.

Rambut hitamnya yang basah nan indah memancarkan pesona yang berbeda dari laut hitam di depan mereka. Pakaian hitam dan merah di tubuhnya menonjolkan atmosfer misteriusnya. Dan yang paling khas adalah lonceng jam yang terukir di mata kirinya.

TIK, TIK.

Jarum kedua dari jam itu bergerak seolah-olah itu adalah detak jantung.

Pistol kuno di tangannya——pistol dan senapan infanteri. Penampilan ketinggalan zaman, tapi Higoromo Hibiki yang pernah memakai itu sebagai 'pakaian' sangat menyadari tujuan mereka. Kedua senjata itu bisa menghirup bayangan dan memadatkannya menjadi peluru, terbang dengan kecepatan suara dan terkadang lintasan melengkung saat diarahkan ke target.

Gadis itu terasa seperti kegelapan yang kabur, hitam pekat, dan glamor.

“Nah, Hibiki-san. Mari kita menuju ke daerah kesembilan Yesod.”

Namanya adalah Tokisaki Kurumi.

Spirit terkuat yang bisa menggunakan kekuatan tertinggi di Dunia Tetangga ini.

“Omong-omong, bagaimana kamu membuka gerbang ini?”

Mendengarkan itu, Hibiki menggaruk pipinya. Dia mengenakan gaun putih polos yang berbeda dengan Kurumi.

“Ah~......tidak bisa membukanya. Tidak bisa membukanya sama sekali.”

“......Hibiki-san?”

Kurumi tersenyum. Senyum itu berarti hitung mundur ke sebuah eksekusi untuk Hibiki.

Dengan kata lain, dalam rentang waktu lima detik, pistol pendek itu diarahkan ke dahi Hibiki.

“T-tidak masalah, tidak masalah! Biarpun kamu tak bisa membukanya, ada cara lain untuk melewatinya!”

“Bisakah kamu bergerak maju tanpa membuka pintu……?”

“Bisa...selama kamu menyelaraskan tubuh spiritualmu ke frekuensi yang sama.”

Senyum sombong itu memudar tanpa jejak saat dia menatap kosong sambil dengan penuh cinta memiringkan kepalanya karena khawatir, atau begitulah yang diasumsikan Hibiki.

“......Gerbang ini katanya diciptakan oleh Dominion selama tahap awal Dunia Tetangga. Reiryoku awal tampaknya sangat tidak stabil, karena sering terkikis oleh reiryoku yang meluap dari daerah lain.”

Analogi Hibiki membandingkan ini seolah-olah banjir mendadak terjadi.

Meskipun ada sepuluh daerah secara total yang dihubungkan oleh <Shamayim Kaveesh>, dikatakan bahwa reiryoku yang meluap-luap bisa menjadi aktif……berubah menjadi energi destruktif yang sangat besar.

Oleh karena itu, dalam keadaan darurat, perlu untuk mencegah bencana yang disebabkan oleh kikisan reiryoku dengan memblokir gerbang ini.

“Sepertinya reiryoku telah stabil belakangan ini, sehingga kemungkinan tidak akan terjadi. Daerah kesembilan Yesod adalah tempat berkumpulnya para Quasi-Spirit dengan kemampuan bertarung rendah. Kalau ada kesalahan sekecil apa pun, ini juga akan segera ditutup. Jadi tolong ingat itu saat melewati gerbang dengan metode ini.”

Higoromo Hibiki pernah meninggalkan daerah kesepuluh untuk berpatroli di daerah kesembilan, kedelapan, ketujuh, dan keenam.

Itu adalah ziarah balas dendam, tapi obsesi dan kemampuannya memungkinkannya.

......Namun, balas dendam itu sudah berakhir.

“Gerbang meminta kata sandi. Dan kata sandi itu setara dengan Astral Dress. Jadi, setelah itu, kamu cuma perlu mencocokkan panjang gelombang tubuh spiritual seperti ID masuk yang cocok. Uhh, apa kamu mengerti dari penjelasan itu?”

Hmm——Kurumi mengangguk mengerti.

“Kurang-lebih. Tapi dengan penjelasan itu saja, aku tidak tahu bagaimana menerapkannya.”

“Aku juga sama. Jadi mari kita lakukan denganku kali ini. Jangan cemas, perlindungan di sini longgar. Biarpun kamu membuat kesalahan, itu hanya akan menyakitkan layaknya ditendang.”

“.....Aku merasa sakit kalau disakiti.”

“Jangan cemas. Aku sudah tahu panjang gelombang tubuh spiritual Kurumi-san.”

“Ah......itu benar sekali.”

Belum lama berselang Hibiki melihat Tokisaki Kurumi tepat di depan matanya. Demi membalas dendam, dia menggunakan Unsigned Angel<King Killing>-nya untuk menggunakan kekuatan para Spirit.

Jadi selain Kurumi sendiri, dia kemungkinan adalah orang berikutnya yang paling mengenal tubuh spiritualnya.

Tapi kemampuannya yang tak terduga—dari keberadaan dan Angel yang tak tertandingi, itu hanya bisa melacak permukaan yang terbaik.

Hibiki dengan lembut memegang tangan Kurumi.

“Lalu, akankah kita mulai Kurumi-san?”

Kurumi tidak ragu-ragu. Dia tidak merasa takut, hanya harapan besar dan sedikit ketidaksabaran.

“Baiklah, mari kita mulai.”

Hibiki, yang mengerti alasan di balik respon cepat itu, tersenyum sedikit sedih.
Load comments